Rabu, 27 Jun 2018

Dapat sedikit ucap syukur, dapat banyak ucap syukur


Kadang-kadang, kita akan dapat teguran dari Allah SWT melalui cara yang tak disangka-sangka. Biasalah sikap manusia, cukup mudah terlupa dan terleka. 


Baru-baru ini, saya diingatkan semula tentang konsep syukur


Saya tampilkan potongan ayat dari Surah Ibrahim untuk kita renungkan bersama 
Dan (ingatlah) ketika Tuhan kamu memberitahu: "Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu, dan demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azabKu amatlah keras".

(Surah Ibrahim ayat ke tujuh)

Tak ada lah susah sangat, kan? 


Bila dapat rezeki, kita ucapkan syukur. Janji Allah, bila kita bersyukur, Allah akan tambahkan nikmatnya kepada kita. 



Sebaliknya, jika kita tak bersyukur, maka tunggulah azab Allah akan ditimpakan kepada kita. 


Konsep bersyukur tu, tidaklah terhad hanya sekadar pada kata-kata semata. Malahan, kena tengok juga dari aspek perbuatan. 


Bila kita dapat rezeki yang banyak, kemudian kita membazir, atau membelanjakannya dalam jalan yang salah. Itupun satu bentuk keingkaran juga sebenarnya. 


Syukur itu tidaklah hanya terbatas atau tersekat hanya pada kata-kata. 

 
Kita dah buat macam-macam kerja, usaha dan ikhtiar untuk perbaiki kedudukan kewangan kita.


Semua yang dicadangkan, yang kononnya boleh jadi duit, kita dah cuba atau setidak-tidaknya ada niat untuk mencuba. 


Ini termasuklah online dan offline. 


Pandu grab? 
Buat bisnes online?
Jual barang dekat Mudah.MY
Buat servis? 


Semua dah pernah buat. 


Tapi bagaimana dengan hasilnya? Puas hati ke tak? Adakah ianya mengecewakan? 


Sepanjang beberapa tahun saya terlibat dalam bidang pemasaran dan bisnes online ini, ada beberapa perkara yang saya nak kongsikan. 


Percayalah, dalam bidang ini semua orang boleh buat duit. Sudah tentu, untuk berjaya dalam bidang ini, kena ada ilmu. 


Benda ini memang common sense la... Buat apa pun kena ada ilmu. Jadi, saya skip sahaja bab kepentingan ilmu ini. 


Masalah dengan orang yang ada ilmu, tak kira banyak atau sikit, mereka cepat mengalah dan berhenti berusaha sebelum dapat hasilnya. 


Sebenarnya, kalau diikutkan, selagi anda terus usaha, In Shaa Allah, anda pasti akan dapat hasilnya. 


Jangan berhenti berusaha. Itu formulanya. 


Sekarang ini, anda pilih, kalau nak buat bisnes online, anda nak buat dengan cara apa? 


Saya sendiri, pilih untuk gunakan cara pemasaran menggunakan artikel. Kerja harian yang saya perlu lakukan adalah menulis artikel dan menyiarkan artikel tersebut di laman blog yang saya miliki. 


Macam yang saya buat sekarang ni lah. 


Tulis punya tulis, dapat komisen. Alhamdulillah. Bawah ini adalah bukti komisen yang telah saya hasilkan sebelum ini. 

 
Selagi mana saya buat kerja, In Shaa Allah selagi itu saya akan dapat komisen. Tapi, bila saya berhenti buat kerja, berhenti buat pemasaran, secara automatik komisen akan mula slow dan berhenti.  


Kadang-kadang, dengan cara promosi yang saya lakukan ini, saya masih akan dapat komisen walaupun dah tak buat pemasaran. Itu salah satu kelebihan teknik pemasaran artikel dan juga teknik Search Engine Optimization (SEO). 


Bila semak komisen, hasil daripada kerja-kerja penulisan sebelum ini, tengok-tengok ada 

RM44.50!


Ucapkan syukur, Alhamdulillah!


Tak kiralah sama ada jumlah yang muncul tu, banyak atau sikit, ucapkan Alhamdulillah. 


Benda inilah yang saya kena tegur secara tak sengaja, masa pergi beraya hari tu. 


Memang betul, ada masanya bila kita dah penat-penat buat kerja, bila tengok hasil.. Alahai... tak seberapa. 


Awas. 


Jangan sampai jadi hamba Allah yang tak reti bersyukur. 


Dapat sikit ucap Alhamdulillah. 
Dapat banyak pun ucap Alhamdulillah. 


Kalau tak dapat langsung pun, ucap Alhamdulillah. Bersangka baik dengan Allah, dan anggap ini adalah motivasi untuk kita jangan malas, jadi lebih kreatif, usaha dengan lebih baik, untuk dapatkan hasil yang lebih baik.   


Ataupun jika perlu, carilah bantuan. 


Cari guru, cari panduan. Kita ni, belum tentu pandai serba serbi. Sesekali, kena upgrade ilmu juga. 


Risau juga, kita ni bukan tak ada ilmu. Tapi ilmu yang kita ada tu, dah ketinggalan zaman. Jadi tak berapa sesuai untuk dipraktikkan lagi.  
 



 

Tiada ulasan:

Catat Komen

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...